expr:dir='data:blog.languageDirection' xmlns='http://www.w3.org/1999/xhtml' xmlns:b='http://www.google.com/2005/gml/b' xmlns:data='http://www.google.com/2005/gml/data' xmlns:expr='http://www.google.com/2005/gml/expr'> DEDAWAI BERISI: Berapa cepat Objek Jatuh...?

Thursday, December 10, 2009

Berapa cepat Objek Jatuh...?


Apabila kita membaling bola ke udara, kita perhatikan bahawa selepas kelajuan asalnya, kelajuan bola itu akan dilambatkan secara berperingkat dan akhirnya menjadi sifar selama satu pecahan saat sebelum bola itu mula jatuh semula ke bumi. Apabila bola itu jatuh ke bumi, dapat diperhatikan bahawa kelajuan asal adalah rendah, namun kelajuannya semakin bertambah apabila bola itu jatuh.



Bagaimana ia jatuh? Ada kuasa ghaib yang menariknya kah?...

Bola itu jatuh ke bumi kerana ia ditarik oleh daya tarikan graviti. Bumi menarik semua objek ke pusatnya dengan daya yang disebut daya graviti. Disebabkan oleh daya graviti ini, semua objek yang jatuh memperoleh pecutan yang disebabkan oleh graviti. Ia selalunya ditandakan dengan simbol 'g'

Pecutan yang disebabkan oleh graviti memecutkan bola itu sekurang-kurangnya 9.8 meter sesaat asesaat(32 kaki sesaat sesaat). Ini bermakna bahawa pada setiap saat objek akan bergerak 9.8 meter lebih cepat berbanding saat sebelumnya. Kelajuan bola pada sela masa yang berlainan berubah-ubah seperti berikut.

Pada mulanya, bola ataupun objek yang jatuh adalah pegun ataupun kelajuannya adalah sifar. Pada akhir saat yang pertama, bola itu bergerak 9.8 meter sesaat sesaat. Pada akhir saat kedua, bola itu bergerak 19.6 meter sesaat sesaat (ms-2) dan pada akhir saat ketiga, 29.4 meter sesaat sesaat dan begitulah seterusnya. Malah bagi setiap saat, objek itu jatuh 9.8 meter lebih cepat berbanding kelajuannya pada saat yang sebelumnya.

Pecutan jasad atau objek yang jatuh secara bebas dalam vakum berubah-ubah sedikit dari tempat ke tempat akibat berlakunya sedikit perubahan dalam tarikan. Ini terjadi kerana jarak sesuatu tempat itu dari pusat bumi berubah-ubah sedikit sebanyak. Di London, nilai pecutan gravitinya ialah 9.807 m/s2, di Kutub Utara 9.8 m/s2 dan di Khatulistiwa 9.79 m/s2. Pada paras laut di Washington nilainya adalah 9.8008 m/s2. Pecutan akibat graviti ditakrifkan sebagai kadar perubahan halaju objek yang jatuh dengan mengambil kira masa yang diakibatkan oleh daya graviti. Oleh sebab ia merupakan ukuran kadar perubahan halaju, pecutan dinyatakan dalam unit meter per saat2.

Salah satu perkara penting yang harus diingat tentang objek yang jatuh adalah, tidak kira berapa berat sesuatu objek itu, ia akan jatuh pada kadar yang sama. Walaubagaimanapun, rintangan udara mungkin memberi sedikit kesan ke atas kelajuan objek yang jatuh. Fakta ini ditunjukkan oleh seorang saintis Barat yang masyhur bernama Galileo (sebenarnya teori ini telahpun dinyatakan oleh al-Khawarizmi) apabila dia menjatuhkan peluru meriam yang berat dan peluru senapang yang ringan pada waktu yang sama dari Leaning Tower of Pisa. Kedua-dua objek ini sampai ke bumi pada waktu yang sama.



Rintangan udara adalah sebab utama mengapa sesetengah objek jatuh dengan lebih cepat berbanding objek lain. Contohnya sehelai bulu burung akan terapung-apung dengan perlahan sehingga sampai ke bawah kerana ia menghadapi lebih banyak rintangan udara. Permukaannya yang agak besar membolehkan udara bertindak ke atasnya. Peluru yang licin dan berbentuk tajam akan jatuh dengan lebih cepat berbanding dengan sehelai bulu burung kerana ia akan mengalami sedikit sahaja rintangan udara. Tetapi dalam keadaan ruangan vakum, kedua-duanya akan jatuh pada kelajuan yang sama kerana tiada rintangan udara.

0 comments:

 

DEDAWAI BERISI Copyright © 2008 Black Brown Art Template by Ipiet's Blogger Template--