expr:dir='data:blog.languageDirection' xmlns='http://www.w3.org/1999/xhtml' xmlns:b='http://www.google.com/2005/gml/b' xmlns:data='http://www.google.com/2005/gml/data' xmlns:expr='http://www.google.com/2005/gml/expr'> DEDAWAI BERISI: Kita selalu lupa pada sumbangan guru kita.....

Tuesday, May 11, 2010

Kita selalu lupa pada sumbangan guru kita.....


Segala pujian dan syukur kepada Allah Subhanahu wata'ala atas segala nikmat yang dikurniakan ke atas kita. Nikmat kesihatan dan kelapangan masa adalah antara nikmat yang tak dapat di nilia dengan apa sahaja kemampuan yang kita ada.

Selawat dan salam ke atas junjungan besar kita Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wasalam. Terima kasih yang tidak terhingga kepada para pejuang Islam sedari zaman sahabat, tabi'in, tabi' tabi'in hinggalah ke zaman kita ini kerana membawa sinar kebenaran sampai mampu dirasai dan di nikmati oleh kita generasi akhir zaman.

Kerjaya sebagai seorang guru adalah suatu kerjaya yang amat memerlukan ketenangan yang lahir dari dalam lubuk hati yang dalam. Tanpa ketenangan itu tak mungkin seorang guru akan mampu mentarbiah dan mengajar dengan baik di dalam kelas.

Entah kenapa sejak saya menceburi dalam bidang pendidikan sebagai seorang guru sedari tahun 2002, apabila tiba bulan Mei setiap tahun saya akan sentiasa merasakan sesuatu tentang profesion ini. Bulan Mei adalah bulan yang agak istimewa di kepada guru di Malaysia kerana pada tarikh 16 Mei telah diwartakan sebagai Hari Guru. Untuk makluman tarikh 16 Mei dipilih sebagai Hari Guru kerana pada tarikh yang sama dalam tahun yang sama 1956, Majlis Undang-Undang Persekutuan Tanah Melayu (Federal Legislative Council ) telah menerima cadangan-cadangan Laporan Jawatankuasa Pelajaran (Report Of The Education Commitee ) sebagai dasar pelajaran negara kita. Dokumen tersebut dikenali sebagai Laporan Razak, telah menjadi Dasar Pelajaran Kebangsaan semenjak hari itu. Setelah diluluskan dalam kabinet pimpinan Tun Abd Razak, maka perayaan hari guru mula di sambut di negara kita bermula pada tahun 1972 dengan tema "Peranan Guru Dalam Pembangunan Negara ".

Tetapi lama kelamaan kita semakin terlupa dengan sumbangan individu yang bergelar guru atau lebih dikenali dengan panggilan "cikgu". Cikgu-cikgu di serata pelusuk negara sebenarnya antara pejuang dan peyumbang terbesar dalam melahirkan pemimpin baik dalam keluarga, masyarakat mahupun dalam negara. Namun apabila kita semakin dewasa dan semakin hebat dari segi material yang ada pada kita, kita lupa siapakah yang berjaya mengubah kita menjadi seperti sekarang.

Malah sejak akhir-akhir ini, apabila tiba sahaja tarikh perayaan hari guru, ada sahaja aktiviti yang kurang menggembirakan hati para guru. Sebagai contoh pada tahun guru-guru disuruh membawa penyapu dan penyodok untuk membersihkan kawasan sekolah pada hari guru. Sudah tentu ramai guru yang terasa kecil hati dengan tindakan ini.

Begitu juga pada tahun ini, program gotong royong Satu Malaysia telah di tetapkan oleh Kementerian di adakan pada 15 Mei 2010. Sepatutnya hari itu hari untuk guru berehat di rumah bersama keluarga sambil menanti mana tahu ada bekas pelajar atau pelajar datang menziarah di rumah. Antara beratus ribu guru yang ada di Malaysia ini, sudah tentu ada yang tidak berpuas hati dengan penetapan yang dilakukan oleh pihak kementerian, sebagai contoh luahan seorang guru dari Sarawak dalam akhbar berita harian



Pihak Kementerian Pelajaran menegaskan program gotong royong ini adalah sebagai pemangkin kepada ikatan ukhwah antara guru dan pelajar. Sebagai mana jawapan Unit Komunikasi Korporat, KPM seperti di bawah



Betulkah dakwaan ini? Hanya guru dan pelajar sahaja tahu tentang perjalanan aktiviti gotong royong.

Sek Men Teknik Kuala Kangsar juga tidak ketinggalan menjalankan aktiviti gotong royong ini. Cumanya fokus utama gotong royong pada kali ini adalah dikawasan asrama. Alhamdulillah sambutan dan kerjasama dari pihak guru amat baik sekali. Cumanya kehadiran pelajar adalah agak mengecewakan kerana ramai pelajar pada hari itu terlibat dengan perlawanan ragbi MSSPk, program Bahasa Melayu dan juga kehadiran pelajar luar yang amat mendukacitakan. Walaupun kehadiran pelajar tidaklah memberansangkan namun program tetap dijalankan dengan jayanya. Itulah kehebatan profesion guru, program tetap akan dijalankan walaupun mempunyai kekurangan tenaga kerja.







Akhir sekali, saya mengucapkan "Selamat Hari Guru" buat semua guru di Malaysia terutama guru-guru yang pernah mengajar saya di SK Langkasuka Yan (84-89), SM Yan (90), SM Ibrahim Sg Petani (90), SM Tuanku Syed Putra Perlis (90-94) dan SM Sultan Mohamad Jiwa Sg Petani (95-96). Semoga anda semua senantiasa di rahmati Allah dan berada di dalam lindungan rahmatNya. InsyaAllah.....

0 comments:

 

DEDAWAI BERISI Copyright © 2008 Black Brown Art Template by Ipiet's Blogger Template--